[BUKU BARU SGA] TIADA OJEK DI PARIS

Penerbit : MIZAN PUBLISHING
Kategori : MEMOAR
No. ISBN : 978-979-433-846-9
Kertas / Halaman : Softcover / 212 halaman
Berat : 200 gram

cover acc tiada ojek asli

SINOPSIS

“Kota bukanlah hutan beton,
kota adalah kebun binatang manusia.”

Desmond Morris, The Human Zoo, 1969

Pernah membayangkan nggak, ada ojek ngetem di Menara Eiffel? Senandung seruling di tengah-tengah deru dan debu metropolitan? Begitulah Jakarta, di tengah-tengah pencakar langit dan kawasan elit Sudirman, terselip deretan tukang ojek yang setia mengantarkan Anda dengan jaminan layanan yang lebih cepat dan tepat dibandingkan mobil yang harus berjuang melintasi kemacetan. Hanya di Jakarta-lah kita bisa menemui eksekutif muda berdasi naik ojek karena takut telat meeting di gedung perkantoran pencakar langit.

Tiada Ojek di Paris, kumpulan esai-esai bernas Seno Gumira Ajidarma tentang masyarakat urban dan kota metropolitan. Tingkah polah manusia yang berubah seiring berubahnya persepsi tentang dimensi ruang dan waktu mereka akibat tuntutan kehidupan perkotaan yang serbacepat dan tak memberikan waktu untuk berhenti sejenak. Tentang orang-orang modern yang tertipu dan terkungkung oleh “kemodernannya”. Tiada Ojek di Paris akan membuat Anda mengernyit, tertawa dan akhirnya menanyakan makna menjadi manusia urban dan manusia modern.

Iklan

Susastra Kawan Paimo

10931536_10153000398007808_2005289619783596169_n
Foto: Titik Kartitiani

Kawan-kawan yang Terhormat,

Setiap kali berbincang tentang sastra, selalu saja terdengar pertanyaan, yang seperti tidak akan pernah hilang sampai akhir zaman: bagaimanakah kiranya sastra bisa disebut sastra?

Barangkali ini memang terdengar seperti obsesi. Para penulis ingin menulis “sastra yang benar-benar sastra”, sementara para pembaca juga ingin membaca “sastra yang benar-benar sastra”.

Hidup, barangkali memang dianggap terlalu singkat, jika dihabiskan hanya untuk mencari jawab dari pertanyaan itu. Bahkan, tidak usah seumur hidup, cukup 7-8 semester saja, juga terlalu lama!

Dalam obsesinya, mereka yang datang ke kuil-kuil sastra menghendaki jawaban yang ces-pleng, seperti pil, sekali telan kepusingan sahastra langsung hilang.
Seolah-olah seperti obsesi, tetapi tidak diiringi konsekuensi perjuangan untuk mengerti sampai mati. Tentu, karena memang tidak perlu!

Kawan-kawan yang Serba Arif serta Serba Budiman,
Jika pertanyaan semacam itu diajukan kepada saya, biasanya yang bertanya kemungkinan besar kecewa, karena tidak mendapat jawaban apa-apa. Saya tidak jarang juga menjawab bahwa sastra itu sebetulnya tidak ada.

“Lho, kok bisa?” Begitu biasanya reaksinya.

“Ya, bisa saja,” jawab saya.

“Lha itu, yang selama ini disebut sastra itu, apa dong?”

“Lho, kalau sudah disebut sastra apakah itu berarti memang sastra, begitu sastra, dan tiada lain selain sahastra, dan bukannya kibul doang?” Gantian saya yang bertanya.

Sampai di sini, biasanya muncul kembali pertanyaan semula, dengan nada yang lebih putus asa.

“Jadi sastra itu sebetulnya apa dong?!”

Jawaban saya sebetulnya masih sama, tetapi sekarang agak lebih panjang kibulnya.

“Dari tadi juga sudah kubilang, sastra itu sebetulnya tidak ada, tetapi diada-adakan demi kepentingan kelompok-kelompok tertentu.”

“Lho, kok seperti politik?”

“Memang seperti politik, tetapi lebih tepat lagi seperti kebudayaan.”

“Aduh, pusing deh kepala gue!”

“Kenapa mesti pusing? Tapi kalau memang pusing, itu pasti gara-gara penamaan sastra yang tidak cukup satu kata. Melainkan sastra dalam bangunan pengertian tertentu, yang merupakan bentuk penghadiran kembali politik identitas kelompok tertentu. Sebagaimana layaknya yang disebut kebudayaan.”

“Artinya, sastra itu hanya seperti sebuah nama?”

Yes hewes-hewes! Tetapi namanya tidak hanya satu, melainkan tergantung dari kepentingan sang pemberi nama itu. Kaum priyayi menamakan sastranya ya kesusastraan priyayi, dengan bangunan pengertian yang serba sesuai belaka dengan politik identitas kaum priyayi. Kaum batur menamakan sastranya ya kesusastraan batur, dengan bangunan pengertian yang serba sesuai belaka dengan politik identitas kaum batur.

“Nah, bangunan pengertian-pengertian ini kadang-kadang kibulnya begitu meyakinkan, sehingga ketika dikumpul-kumpulkan dan diecerkan kembali oleh mereka yang dipercaya (ada yang percaya) menguasai kibul-kibul itu, dengan nama ilmu-ilmu pengetahuan susastra, bahkan direstui pemerintah untuk mendirikan fakultas, menerima pendaftaran yang pakai bayaran, mengajari orang, memberi ujian, lantas yang lulus diberi gelar Sarjono.”

“Sarjono?”

“Iya, Sarjono.”

“Bukan Paimo?”

“Bukan!”

Kawan-kawan yang Semoga Saja Tidak Sedang Menderita,

Begitulah kira-kira serba-serbinya, sehingga bukan saja terdapat sastra priyayi dan sastra batur, tetapi juga sastra sok alim dan sastra mehong. Eh, pertanyaan sejenis lagi-lagi kembali.

“Jadi sastra yang bener-bener sastra itu nyang pegimane?”

“Ya semuanya itu sahastralahyaw!”

“Semuanya?”

“Semuanya atau tidak ada sama sekali. Tanpa beban makna sastra, semua hanyalah teks.”

“Jadi ada dong sastra itu?”

“Mau ada atau tidak ya suka-suka aja! Tetapi jelas perebutan atas legitimasi sastra itulah, yakni kuasa atas penamaan sastra dengan segala penjelasan dalam semangat mencanggihkannya, telah menambah keruwetan, yang masih bisa diperdebatkan perlu dan tidakn

Kawan-kawan yang Saya Cintai,

Sejarah wacana sastra sampai hari ini ternyata adalah salah cetak kebudayaan, yang meskipun terus-menerus dikoreksi, takmungkin lagi diganti maupun ditarik kembali, sama dan sebangun dengan keterlanjuran dunia ini.

Nama, istilah, atau sebutan “sastra”, dengan segala perangkat ideologis yang mengukuhkannya, telah menyumbang kepusingan manusia yang tidak berdosa.

Sayang sekali, nama “susastra” (demikian konon istilah yang betoel)  tampaknya sudah tidak mungkin diganti.

Sebab, kalau bisa, saya usul namanya diganti Paimo saja J.

Salam,

 Seno Gumira Ajidarma

Kampung Utan, Jumat 23 Januari 2015. 10:10.

Catatan: disampaikan pada IDWriters Literary Day, Goethe-Institut, Jakarta, 29 January 2015
ID Writers merupakan portal yang digagas oleh Valent Mustamin, untuk menampilkan data penulis Indonesia dalam Bahasa Inggris. Tujuannya agar penulis Indonesia bisa diketahui dunia. Pada tanggal 29 Januari 2015, ID Writers  resmi diluncurkan.

JOKOWI, KOK GITU?

PANAJOURNAL : OBROLAN SUKAB

Oleh Seno Gumira Ajidarma,

cerutu kretek

 

“Nggak abis pikir deh Dul,” Sukab lepasin kopiah, usap-usapin rambut, lantes pasang lagi kopiahnya, “bener-beneeeeerrrr nggak abis pikir.”

Jalanan mingsih rame meski kaga’ kayak tadi siang. Sembari nyamber mendoan, Sukab terusin doi punya omongan.

“Kirain Jokowi tuh temenan ame Ahok, eh pegimane rasenye Ahok sekarang ye? Ape cumak akibat pengin menang aje Jokowi tuh milih pasangan, bukannye ade ntu nyang namenye idealisme kek, kalah menang pokoknya keukeuh ame doi punya pendapetan.”

“Idealisme ntu ude kaga’ penting lagi Kab,” kate Dul Kompreng.

“Ape dong nyang penting? Kayak nyang tau aje ente.”

“Realisme, itu nyang penting sekarang!”

“Nyang pegimane tuh?”

“Liat aje Jokowi, nyang doi pikirin emang menangnya pacuan kuda,” kate Dul sembari puterin topinye, nyang depan jadi nyang belakang kayak anak a-be-ge nyang celanenye gombrong, “pekare nyang doi naikin bukannye kuda tapi bagal, doi kaga’ pikirin.”

“Bagal apaan emang?”

“Setengah kuda setengah keledai …  Lulus SD kaga’ sih?”

“Emang ade keledai di negeri kite?”

“Huss! Ntu mah perumpamaan, pasangannya nggak sealiran lagi.”

“Buktinye?”

“Lupe ye? Ntu kendiri nyang bilang ntu orang nyang jlomprongin Ahok!”

“Waduh! Iye ye! Kok bise ye?!”

“Ntu nyang dibilang realisme, kaga’ mikir nyang muluk-muluk, pokoknye bisa jalan atow nggak.”

Mang Ayat nyang kerjaannye kayak ngelapin gelas piring mulu bekerut jidatnye.

“Jokowi dulu orang biasa,” katenye kayak ngedumel sendiri, “sekarang Jokowi cumak politikus biasa.”

“Begitu ya Be?”

Mang Ayat emang sering dipanggil Babe, kali’ dianggep tuaan daripade nyang laen-laen.

“Yo-i! Meski nyang dipikir kali’ bukan ntu kursi presiden…”

“Apaan dong kalow bukan kekuasaan?”

“Proyek.”

Dul Kompreng kebuka mulutnye. Jangan ade laler lewat aje ntar. Sukab nyang nyautin jadinye.

“Proyek? Mangsudnye ape Be?”

“Ya doi musti mertahanin doi punye kursi presiden, ketimbang proyek-proyeknye jatoh ke tangan orang laen, nyang belum ketauan mau ape bise beresin ntu proyeknye nyang gede-gede. Ntu semue, kayak kereta api di pedalaman Papua, kan proyek penting ini bangse, Kab.”

Sukab bukak lagi kopiahnye. Ngeliat-liat dalemnye kayak nyariin ape nyang barangkali bikin gatel.

“Bise aje sih Be, bise aje …” Katenye.

“Cumaakkk ….. ?”

Bahlul sambil nelen ketan lupis main omong aje ampe nyaris keselak.

“Belon tentu piliannye ntu bener kalok maunya menang.”

“Kok?”

“Doi nyari massa kan? Nyari suare?”

“Iyalahyauw!”

“Massa itu emangnye kaga’ tau diakalin kayak begitu!”

“Tau nggak emangnye?”

“Ya kubu lawan kan bisa ngasi tau toh? ‘Sebenernye bukan pimpinan ente-ente ntu nyang dimauin Jokowi, tapi suare ente-ente, demi kepentingannye kendiri’, nah, kalow gitu bise ragu toh suare-suare itu? Apelagi kalow kubu lawannye ngomong lagi. ‘Nyang ente dukung rame-rame dulu ntu gue! Nape ente-ente jadinye dukung ke sono?!’”

“Relawan nyang dulu dukung doi juga pasti kepecah, karena tak mungkin semua orang suka nyang jatuhin Ahok.”

“Nah!”

Semangkin malem semangkin banyak nyang kluar masup ntu warung. Nggak semue orang ngomongin politik, tapi politik ntu ikut ngebawa nasib semua orang.

Pondok Ranji,

Selasa, 14 Agustus 2018. 22:51

 

@sumber : Panajournal

Seno Gumira Ajidarma's works: Short stories, Novels, Plays, Poems, News and other Articles.